Home Adab & Akhlak Malu Bertanya Sesat Di Jalan

Malu Bertanya Sesat Di Jalan

666
0

Slogan ini sering kita jumpai, terlebih dalam perkara-perkara penting, sepenting perkara agama. Bertanya adalah salah satu metode untuk mendapatkan ilmu dalam Islam, begitu banyak ayat yang turun diawali dengan pertanyaan, seperti

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْأَهِلَّةِ ۖ قُلْ هِيَ مَوَاقِيتُ لِلنَّاسِ وَالْحَجِّ ۗ وَلَيْسَ الْبِرُّ بِأَن تَأْتُوا الْبُيُوتَ مِن ظُهُورِهَا وَلَٰكِنَّ الْبِرَّ مَنِ اتَّقَىٰ ۗ وَأْتُوا الْبُيُوتَ مِنْ أَبْوَابِهَا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji; Dan bukanlah kebajikan memasuki rumah-rumah dari belakangnya, akan tetapi kebajikan itu ialah kebajikan orang yang bertakwa. Dan masuklah ke rumah-rumah itu dari pintu-pintunya; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung. (QS. Al Baqarah:189)

يَسْأَلُونَكَ مَاذَا يُنفِقُونَ ۖ قُلْ مَا أَنفَقْتُم مِّنْ خَيْرٍ فَلِلْوَالِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ ۗ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَإِنَّ اللَّهَ بِهِ عَلِيمٌ

Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan”. Dan apa saja kebaikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahuinya. (QS. Al Baqarah:215)

Dan terdapat banyak ayat yang senada dengan yang telah dinukilkan, menunjukkan besarnya porsi bertanya dalam islam. Begitu juga pada sunnah-sunnah nabi begitu banyak hadist yang terucap dari lisan yang mulia shallahu alaihi wa sallam merupakan jawaban untuk pertanyaan para sahabat.

Namun, walau kita telah mengetahui besarnya manfaat bertanya pertanyaan agama kepada ahlinya, kerap masih saja tidak bertanya, alasannya bermacam-macam, salah satunya adalah malu.

عَنْ مُجَاهِدٍ قَالَ : لَا يَتَعَلَّمُ الْعِلْمَ مُسْتَحْيٍ وَلَا مُسْتَكْبِرٌ

Dari Mujahid, “tidak akan bertambah ilmu orang yang pemalu, dan yang sombong”.

Pada suatu hadist Rasulullah memuji seorang Wanita yang bertanya akan suatu hal penting namun banyak yang malu menanyakan,

أَنَّ أُمَّ سُلَيْمٍ قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحِي مِنْ الْحَقِّ هَلْ عَلَى الْمَرْأَةِ غُسْلٌ إِذَا احْتَلَمَتْ قَالَ نَعَمْ إِذَا رَأَتْ الْمَاءَ فَضَحِكَتْ أُمُّ سَلَمَةَ فَقَالَتْ أَتَحْتَلِمُ الْمَرْأَةُ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَبِمَ شَبَهُ الْوَلَدِ

Ummu Sulaim berkata; “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu sedikitpun dari kebenaran, apakah seorang wanita wajib mandi jika ia ihtilam (mimpi basah atau bersenggama)?” beliau menjawab: “Ya, jika ia melihat cairan (keluar).” Maka Ummu Salamah tersenyum dan berkata; “Apakah wanita juga ihtilam (mimpi basah)?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Darimanakah seorang anak itu mirip (dengan orang tuanya)?”  (HR. BUKHARI – 5626)

Kejadian diatas dihadiri juga oleh Aisyah sebagaimana Riwayat muslim, lalu kemudian aisyah mengatakan,

نعْمَ النِّسَاءُ نِسَاءُ الْأَنْصَارِ لَمْ يَكُنْ يَمْنَعُهُنَّ الْحَيَاءُ أَنْ يَتَفَقَّهْنَ فِي الدِّينِ

‘Sebaik-baik wanita adalah wanita Anshar yang rasa malu tidak menghalangi mereka untuk mendalami masalah agamanya’.  (HR. Muslim)

Maka, malu untuk belajar dan bertanya bukanlah malu yang benar, namun itu adalah kelemahan, kehinaan.

 

 

Muhammad Halid Syarie

Jakarta, 22 Muharram 1443

31 August 2021